Surat Untuk Jimmy Carter: 11,000 ribu tahanan Palestin di Israel dinafikan hak?

Monday, 22 June 2009

Petikan dari : Haluan Palestine

June 17, 2009

Mantan Presiden Amerika, Jimmy Carter telah menerima sepucuk surat dari sejumlah keluarga mangsa tahanan Israel yang berisi luahan situasi tragis dan nasib sebenar yang dialami oleh ahli keluarga mereka yang di penjarakan di penjara Israel. Carter yang sedang dalam lawatan kemanusiaan ke Gaza telah bertemu dengan delegasi dari Lembaga Sosial Waid untuk tahanan di penjara Israel. Ketua Lembaga Waid telah menyampaikan sendiri surat tersebut kepada Carter akan keadaan sebenar 11,000 ribu tahanan Palestin yang terperosok di penjara Israel.

Berikut adalah terjemahan surat tersebut:

Kepada Mr. Jimmy Carter,

“Pertama, kami sangat menghargai kunjungan Anda ke tanah Palestin sebagai sebahagian dari upayai dialog perdamaian yang memberi manfaat. Kami menghargai usaha kalian untuk menyelesaikan konflik Arab - Israel.

Kami menulis surat ini sebagai perwakilan tahanan Palestin yang jumlahnya lebih dari 11,000 ribu di penjara Israel dengan keadaan mereka yang sangat sukar kerana mereka dilarang memenuhi hak-hak kemanusiaan mereka.

11,000 ribu tahanan Palestin itu adalah sebahagian dari bencana sejarah dari 650 ribu warga Palestin yang pernah ditangkap Israel sejak memerangi Tebing Barat dan Jalur Gaza serta Al-Quds tahun 1967.

Warga Palestin ditahan dengan cara yang tidak sesuai dengan hukum, mereka terdiri dari laki-laki, perempuan dan anak-anak. Hak-hak kemanusiaan mereka yang asasi dinafikan ditambah keadaan penjara yang buruk dan perlakukan jahat terhadap tahanan yang menghidapii penyakit dan kecederaan. Semuanya bertentangan dengan hukum antarabangsa.

Kebanyakan tahanan Palestin dilarang dari hak-hak untuk diziarahi keluarganya. Anak-anak kami yang ditahan dilarang menulis surat untuk bapa mereka dan dilarang mendaftarkan diri belajar di perguruan tinggi.

Tuan Carter, ketika kami melihat Anda bertemu dengan ayah Gilad Shalit, dan Anda berjanji mengembalikannya terbebas, kami bertanya kepada diri kami, “Bagaimana khabar 11,000 ribu tahanan Palestin yang dipenjara Israel?? Bukankah mereka juga manusia yang memiliki hak-hak??”

Kami meminta kepada Anda sebagai manusia dan mantan presiden AS untuk menyampaikan isi surat ini kepada warga dunia seluruhnya agar meletakkan masalah 11,000 ribu tahanan Palestin menjadi keutamaan dan tidak menunda-nundanya.” (bn-bsyr/pic/fn)

Scent Of Palestine, Scent Of Jannah




Read more...

Israel marah sebut negara Palestine

Friday, 12 June 2009

Petikan dari: Berita Harian

Oleh: Komuniti Blogger Palestineevergreen


Yahudi tuduh Obama hina Netanyahu: Gambar menunjukkan Presiden Amerika Syarikat, Barack Obama berbual dengan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu (kanan) di pejabat Oval. Foto ini dianggap media Yahudi sebagai menghina pemimpin mereka kerana Obama seolah-olah menunjuk kasut ke arah Netanyahu, lapor CBS News, semalam. Media Israel juga menyamakannya dengan kejadian bekas Presiden Amerika, George W Bush yang dibaling kasut oleh wartawan Iraq di Baghdad, tahun lalu. CBS News menyifatkan anggapan media Israel itu menunjukkan pemimpin mereka berasa terperangkap selepas didesak untuk menghentikan pembinaan penempatan Yahudi oleh Obama. - Foto AFP


Perdana Menteri didesak ketepi tekanan AS

BAITULMAQDIS: Parti Likud meningkatkan tekanan terhadap pemimpinnya, Benjamin Netanyahu yang juga Perdana Menteri Israel supaya mengetepikan desakan Amerika Syarikat dengan tidak menyebut perkataan 'negara Palestin' apabila beliau memberi ucapan dasar, hujung minggu ini.

"Jangan guna perkataan negara Palestin," kata seorang Ahli Parlimen Likud, Miri Regev, mengulangi pandangan beberapa lagi anggota parti berkenaan.


Sehingga ini, Netanyahu tidak menyokong konsep negara Palestin dan menolak tekanan Amerika supaya membekukan kegiatan membina penempatan Yahudi di Tebing Barat yang kini didiami lebih 280,000 warga negara Israel.

Pada masa sama, Netanyahu berharap ucapannya di Universiti Bar Ilan di Tel Aviv akan sedikit sebanyak mengurangkan tekanan daripada Amerika yang juga sekutu utama Israel.

Cuma, beliau menghadapi masalah dalam blok kerajaan campuran pimpinannya kerana ada pihak menolak negara Palestin, tetapi ada yang menyokong, termasuk Menteri Pertahanan dan pemimpin Buruh, Ehud Barak.

Regev, bagaimanapun, menekankan bahawa Presiden Amerika, Barack Obama sekalipun tidak akan dapat memaksa Kerajaan Israel membuat keputusan dalam isu berkenaan.

"Tekanan Amerika hanyalah dari segi psikologi, jangan lupa Presiden Amerika hanya seorang, perlu ambil kira Kongres dan Senat yang menyokong Israel," katanya.

Turut mendesak Netanyahu supaya tidak membincangkan isu negara Palestin ialah Benny Begin, menteri tanpa portfolio dan anak lelaki bekas Perdana Menteri, Menahem Begin.

"Jika jalan keluar ialah dua negara bagi dua bangsa, penyelesaiannya tiada," kata Benny.

Malah, beliau menuduh pemimpin Palestin tidak mahu pembentukan dua negara sebaliknya mempunyai matlamat 'satu negara ditadbir Pertubuhan Pembebasan Palestin (PLO) dan Hamas.'

Rabu lalu, lapan Ahli Parlimen Likud menemui Netanyahu bagi meyakinkan beliau tidak menyebut perkataan 'dua negara' dalam ucapannya.

"Kami meminta kamu tidak membentuk negara Palestin dalam ucapan di Universiti Bar Ilan," kata Danny Danon yang dipetik media Israel. � AFP

Read more...

ANJAKAN PARADIGMA

Monday, 8 June 2009

Pernahkah kita terfikir, mengapakah sehingga saat ini, kita masih belum mampu untuk membebaskan Palestin?
Apakah erti ‘kemenangan’ pada kita? Adakah ianya bermaksud apabila sesuatu negara itu mempunyai seorang pemimpin yang sah? Atau apabila negara itu mencapai teknologi yang paling maju, atau semasa negara itu mengubah semua system Jahiliyah kepada sistem yang berlandaskan keIslaman?
Sesungguhnya, Islam itu tinggi, dan tiada yang lebih tinggi daripadanya, melainkan Allah.
Mari kita lihat sejenak, generasi yang telah ditarbiyah oleh Rasulullah SAW sendiri, bagaimana mereka mampu meneraju seluruh pelusuk dunia ini. Al-kisah, ada seorang pencuri. Apabila hal ini dilaporkan, Abdullah Ibn Mas’ud pun mendoakan supaya si pencuri itu dapat dipenuhi segala hajatnya. Sekiranya si pencuri itu di dalam kesusahan, moga-moga dipermudahkan segala urusannya. Betapa tingginya iman mereka ketika itu.
Lihat lagi Salahudin Al-Ayyubi dan tenteranya yang berjaya membebaskan Palestin. Juga, Sultan Muhammah Al Fateh dan angkatannya yang berjaya membuka kota Constantinople atau Istanbul. Mereka begitu menitik beratkan solat fardhu, amalan solat rawatib dan solat malam hari.
Sebelum kita mampu untuk menang, cuba lihat dulu perkara-perkara asas agama. Cukupkah solat kita yang 5 itu? Subuh di masjidkah? Jika perkara asas ini pun masih terumbang-ambing, bagaimana kita boleh mempunyai cita-cita untuk membebaskan Palestin?
Untuk membina sebuah khilafah islamiyah di muka bumi ini, kita perlu bermula dari anak tangga bawah, bermula dari individu muslim, kemudiannya bait muslim dan seterusnya. Kawan-kawan, marilah kita cuba untuk menyempurnakan mana-mana yang masih belum sempurna, dan untuk bermula adalah yang paling perit. InsyaAllah.
Saudara Zulhelmi Azelan pejuang_27, semoga usahamu diredhai.

Scent of Palestine, Scent of Jannah

Read more...

CERITA AISKRIM McD

Di Mesir boikot. Hebat. Semuanya ditinggalkan, daripada sekecil-kecil syarikat kepada yang paling popular dan maju.
Tapi, apa ceritanya di Malaysia? Sesampai di KLIA, adik merengek mahu aiskrim, terus kita membelikan aiskrim McD berperisa Oreo dicampur dengan Smarties dan ditambah sos coklat dan perisa epal, dan kalau boleh mahu disalut dengan coklat keras lagi. Adiknya bukan seorang, kena pulak 5 orang.
Kawan-kawan, kita semua dilahirkan untuk menjadi pejuang. Pejuang untuk apa? Untuk Islam. Mungkin kita yang alpa. Terlalu seronok dengan jutaan nikmat yang diperolehi. Tapi ingatlah kawan-kawan, kita mempunyai tanggungjawab untuk berjuang demi Islam terutamanya di Palestin. Siapa kata, tanpa pedang yang menyilau dan rifel yang sepucuk itu, kita tidak mempunyai kekuatan?
Saudaraku, seseronok mana pun apabila kita di Malaysia, janganlah sesekali lupa akan perjuangan yang telah kita mulakan di Mesir ini. Sepatutnya kitalah yang mempengaruhi keluarga untuk berhenti membeli barangan yang terlampau itu, dan bukannya kita yang terpengaruh untuk membelinya. Sama-samalah kita cuba menjayakannya.
Contoh terdekat yang boleh saya bagi, ada seorang kawan saya yang memang tergila-gilakan Milo, pada kebiasaannya, dia akan membeli berpaket Milo untuk dibawa ke Mesir, tetapi sekarang dia telah bertukar kepada Vico. Katanya, sama sahaja. Air juga.
Betul, dan saya memuji sikapnya.
Aida Nur Baini juga mengajak kita semua untuk sama-sama menyertai kerja sukarela untuk Palestin, MERCY misalnya. Mahu ikut?


p/s: Baini: “2 bulan adalah terlalu lama untuk membuat kita lupa akan janji kita di Mesir ini.”



Scent of Palestine, Scent of Jannah

Read more...

SEMANGAT!

Taken from: http://sarahmr.blog.friendster.com/2009/06/semangat/

Tak khusyuk sarah dengar lecture Pharmacology tadi dek terkenangkan tazkirah yang bakal disampaikan. Seb baik Dr Pharma tak soal-soal. Kalau pandang Dr pun, buat-buat muka confident faham, padahal dalam kepala tengah fikir apa nak cakap. Ingat senang ke nak bercakap di khalayak ramai.. lagi-lagi kalau memberi ‘peringatan’. Atas dasar ingin berkongsi dan menyampaikan, sarah gagahkan diri jua.. huhu. hasilnya? tidaklah seperti yang diharapkan.. gelabah you~ tapi…
At least.. i tried, right? There’s always the First time for everything..
Sarah tahu, tak berapa jelas apa yang sarah sampaikan tadi.. banyak juga yang tak sempat cakap dan terlepas pandang akibat kecuakan yang melanda.. yang tersalah sebut pun ada.. hadooi, malu aku.. jadi.. sarah tuliskan semula di sini. moga-moga kita dapat manfaatnya. maaf la ye, kalau ayat agak skema sikit.. (ainaa sure tak suka.. lol) tapi ada masa kita perlu skema untuk sampaikan sesuatu yang serius, kalau tak, orang ingat kita ni main-main.. ye tak?
Selamat membaca…
****************
Hampir dua minggu kita berkempen“Palestine Evergreen”.. sama-sama kita telah bina semangat dan keprihatinan kita terhadap umat Islam di Palestin. Ramai yang telah berkongsi berita, cerita, tazkirah, bersyarah.. malah ada yang telah bersajak~ hebat! Kalau malam esok masih ada, pasti kita akan terkesan dengan debat dan ‘public speaking’ yang akan disampaikan. Hebat-hebat belaka warga Iskandariah ini..

Namun, semangat kita ini.. adakah sekejap cuma? Bak angin lalu yang menyapa, menyinggah pipi, mengusik rasa? ermm….

Ke mana sepatutnya semangat ini kita salurkan?? Apa sebenarnya yang perlu kita tanamkan dan lakukan untuk kekalkan semangat yang telah kita bina ini?

Semangat hanya akan tinggal semangat kalau kita tidak mampu hayati apa sebenarnya peranan dan ghayah kita sebagai pemuda-pemuda ummah.

Apa ye peranan-peranan kita?
Kenalilah Agama kamu.
Masalah ummat Islam hari ini, kebanyakannya berpunca daripada kurangnya penghayatan Islam dan kurangnya rasa ‘Izzah kita terhadap Islam. Kalau tak sayangkan Islam, bagaimana kita nak ada rasa untuk pertahankannya? Tingkatkanlah ilmu agama kita walau hanya dengan mengikut majlis ilmu seperti SC. Kadang-kadang SC pun kita malas nak ikut. Dari mana lagi kita nak kenal Islam? Baca buku? Daripada usrah atau SC juga lah kita membaca tentang Islam, ye tak?
Ambillah qudwah yang baik dan jadilah contoh yang baik.
Rasulullah itu sebaik-baik qudwah. Ye, kita semua tahu tapi tak ramai dari kita yang jadikan Rasulullah sebagai contoh ikutan. Bagaimana nak dapat qudwah yang baik, kadang-kadang, ibu bapa sendiri tak beri contoh yang baik? Itu bukan alasan. Bukankah dah jelas dalam Al-Quran, Allah menyuruh kita untuk mengikut apa yang disuruh Allah dan Rasulnya. Menjadi peranan kita juga untuk menunjukkan contoh yang baik kepada orang lain kerana ‘perbuatan seseorang yang baik itu lebih berkesan kepada 1000 orang daripada 1000 orang yang sekadar bercakap kepada seseorang.’
Tinggalkan maksiat serta-merta.
Perkara maksiatlah yang paling banyak pengaruhnya kepada syabab. Sedar tak hati kita banyak tompok-tompok hitam kesan perbuatan maksiat tadi. Akhirnya, hati-hati kita boleh tertutup daripada menerima petunjuk. Apa yang Rasulullah halang, seharusnya kita tinggalkan terus dan apa yang disuruh pula, kita buat sekadar mampu. Di sini nampak betapa pentingnya untuk kita tinggalkan maksiat berbanding dengan kita beribadah. Boleh jadi kita banyak beramal tapi maksiat sentiasa bersama kita. Bagaimana kita nak memperbaharui ummah? Sedangkan karat-karat jahiliyyah masih terpalit di badan. Kalau kita bertaubat, Allah akan bukakan lembaran baru buat kita untuk bangun semula.
Mendekatkan diri dengan masjid.
Terutamanya buat para ikhwah yang bakal memimpin keluarga mahupun negara, amalkan solat berjemaah di masjid. Sesungguhnya, sesiapa yang bersuci di rumah, kemudian dia menuju ke rumah Allah untuk mendirikan solat, Allah akan gugurkan dosa di setiap langkahnya ke sana. Dan Allah tinggikan darjatnya. Allah juga menjanjikan naunganNya di Mahsyar kelak buat pemuda yang hatinya sentiasa terikat dengan masjid. Tak mahukah kita tergolong sama?
Jadilah orang yang cemerlang dalam bidang kita.
Walau apa pun jurusan atau bidang yang kita ambil, buatlah sehabis baik. Jadikanlah kecemerlangan itu sebagai sikap. Peluang belajar di bumi anbia’ ini, kita manfaatkan betul-betul.
Hubungkanlah silaturrahim dan pilihlah sahabat kamu.
Jaga hubungan kekeluargaan dan hubungan kita sesama manusia. Kenapa penting untuk pilih sahabat yang baik? Kadang-kadang, kita nak melangkah ke hadapan tapi bila ada pengaruh kawan yang buruk, kita akan berpatah balik ke belakang. Jadilah orang yang membuat perubahan. Lihatlah kiri dan kanan, ada tak sahabat yang baik? Kawan-kawan, mungkin ramai.. Kenalan, lagi lah ramai.. tapi sahabat ini perlu dicari. Bak kata saidina Umar, hendaklah kamu mencari sahabat yang baik dan hidup dalam lingkungannya.
Kenalilah realiti kehidupan semasa.
Daripada kempen-kempen sebeginilah kita dapat tahu lagi masalah-masalah saudara kita di Palestin. InsyaAllah, kita teruskan lagi keprihatinan kita terhadap ummah.. bermula dengan kesedaran yang sesungguhnya orang Islam itu bersaudara.
Ajaklah orang kepada Islam.
Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat dan mengajak kepada kebaikan. Di tangan kita ada tanggungjawab yang perlu kita laksanakan. Mahukah kita sekadar duduk-duduk sahaja, berbahagia dan merasa cukup sekiranya kita sudah bersolat, berpuasa, menutup aurat? Kalau syabab-syabab di zaman Rasulullah berjuang menegakkan Islam sewaktu umur belasan tahun, kita yang dah 20an ini, apa yang telah kita sumbangkan kepada Islam? Ke mana kita habiskan masa muda kita ni? Adakah hanya untuk diri sendiri?
Susunlah waktu kamu.
Sesungguhnya, kewajipan itu lebih banyak daripada masa yang ada. Berilah sedikit ruang untuk kita mendalami Islam di samping ilmu dunia yang sememangnya penting untuk kita hidup. Ambil juga sedikit masa untuk beriadhah. Rancang dan buatlah penilaian akan hala tuju dan peranan kita sebagai pemuda yang masih kuat jasadnya, matang aqalnya dan tinggi keazaman dan semangatnya.

Cuba kita renungkan sejenak, pengajaran yang terdapat di dalam kisah seorang pemuda yang dicatatkan dalam surah Ya Sin. ”Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dengan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya: Wahai kaumku! Turutilah Rasul-rasul itu” (Ya Sin:20). Lelaki ini bersegera berlari pantas dari hujung bandar. Iman yang mendalam ke dasar mendorong dirinya untuk berlari seolah-olah masa sudah terlewat. Juga dia berlari dari hujung bandar bukannya dari tempat yang sama. Ini menandakan kesungguhan lelaki ini melaksanakan amanah yang ada padanya. Dia ingin melepaskan dirinya daripada segala ancaman azab di hari Akhirat nanti. Akhirnya, usaha lelaki itu diganjari Allah swt.

“(Setelah dia mati) lalu dikatakan kepadanya: Masuklah ke dalam Syurga. Ia berkata; Alangkah baiknya kalau kaumku mengetahui. Tentang perkara yang menyebabkan daku diampunkan oleh Tuhanku, serta dijadikannya daku dari orang-orang yang dimuliakan” (Ya Sin:26-27).

Walaupun pemuda tersebut telah bersenang-lenang menikmati syurga, dia tetap terkenangkan kaumnya dan berharap supaya mereka juga faham dan mengetahui. Masya Allah, betapa tingginya semangat dan kesungguhan pemuda itu.

Semoga Allah memenangkan Agama ini dalam berhadapan dengan musuh-musuhnya. Moga kita dapat membina generasi demi generasi yang memahami dan menghayati Islam dalam kehidupan.

Bermula dengan kita.. pemuda-pemudi yang bersemangat! Salurkan semangat anda itu pada tempatnya..

Isilah masa muda ini dengan sebaiknya..
Supaya kelak, jika Allah tanya ke mana kita habiskan masa muda kita?
Adakah leka mendengar muzik dan menonton movie atau wayang?
Kita mampu menjawab.. Tidak..! aku telah gunakan sebaiknya mengikut jalan yang Engkau Redhai…

Allahumma Ameen…

Tiada masa untuk tidak semangat~
Palestine.. everlasting in our hearts.
Keep praying for the Muslimeen wa Mujahideen fi falestin..


Scent of Palestine, Scent of Jannah

Read more...

ENGKAU ADALAH ENGKAU DAN AKU ADALAH AKU

Assalamualaikum wbt..
Setelah sekian lama menunggu dan berspekulasi akhirnya video yang ditunggu-tunggu telah tiba..

PALESTINEEVERGREEN MEMPERSEMBAHKAN......

KAMARUL AZHAR DENGAN SAJAKNYA YANG BERTAJUK

" ENGKAU ADALAH ENGKAU DAN AKU ADALAH AKU "




Read more...

KITA NI ISTIQAMAH TAK?

Saturday, 6 June 2009

Tafsir Al-Fushshilat, ayat 30:

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan “Rabb kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan memperoleh Syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”.

Maka peganglah janji Allah, kerana ia sesuatu yang pasti terjadi.
Pernahkah kita terfikir, mengapa Allah menyembunyikan redhaNya terhadap sesuatu amalan?
Dan mengapa Allah menyembunyikan kemurkaanNya terhadap sesuatu kemungkaran yang kita lakukan?
Maha Suci Allah dari segala perkara yang keji dan buruk, sesungguhnya ia adalah supaya kita tidak memperkecilkan sekecil-kecil amalan, dan tidak meremehkan sekecil-kecil maksiat.
Bak kata Syairazi Nuruddin Othman, (nama manja Syai),
contoh yang paling dekat, kotak tisu hijau yang sedang diedarkan itu, jika kita memasukkan hanya 4 keping duit kertas warna biru pun, mungkin amal itulah yang mendapat keredhaan Allah. Wallahua’lam.

Tapi macamana nak istiqamah?

1) Cari ilmu, kenali Palestin dan Al-Aqsa.
apa pentingnya Al-Aqsa untuk kita? Kenapa peristiwa Isra’ Mi’raj dari Mekah ke Al-Aqsa baru naik, kenapa bukan terus naik dari Mekah? Dan banyak lagi perkara-perkara lain yang mengaitkan Al-Aqsa dan Palestin dengan Islam.

2) Cari rakan-rakan yang istiqamah, supaya kita sentiasa dalam mood untuk berjuang.

3) Hayati, pelajari dan ambil pengajaran daripada sirah tokoh-tokoh yang istiqamah, contohnya Salahudin Al-Ayyubi yang Berjaya membuka tanah Palestin.

4) Kawal nafsu. Seperti contoh, semasa pulang dari kuliah, apabila kita memandang kepada bangunan KFC yang tersenyum menawan bagai menjemput kita masuk dan mengisi perut yang berkeroncong itu, hendaklah kita menundukkan pandangan supaya tidak tergoda.

5) Dan berdoalah. Supaya usaha kita diberkati dan dibantu Allah, insyaAllah berhasil walaupun mungkin lewat sedikit.

P/s: Teruslah berjuang untuk Islam di seluruh dunia, Palestin terutamanya. Moga Tuhan memberkati usahamu.


Scent of Palestine, Scent of Jannah.

Read more...

SIAPA MUSUHMU?

Friday, 5 June 2009

Hasil budi Anas Mat Asis, terima kasih ye.

Kisah pengusiran Bani Nadhir dalam surah Al-Hasyr

Firman Allah dalam ayat 2 surah al-Hasyr

هو الذي أخرج الذين كفروا من أهل الكتاب من ديارهم لأول الحشر ما ظننتم أن يخرجوا وظنوا أنهم مانعتهم حصونهم من الله فأتئهم الله من حيث لم يحتسبوا وقذف فى قلوبهم الرعب يخرجون بيوتهم بأيديهم وأيدى المؤمنين فاعتبروا يأولى الأبصر .
Maksudnya : Dialah (Allah) yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli-ahli kitab dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran kali pertama, kamu tiada menyangka bahawa mereka akan keluar dan mereka pun yakin bahawa benteng-benteng mereka akan dapat mempertahankan mereka daripada siksaan Allah. Maka Allah mendatangkan kepada mereka hukuman dari arah yang tidak mereka sangka dan Allah mencampakkan ketakutan ke dalam hati-hati mereka, mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan-tangan orang-orang yang beriman.Maka ambillah kejadian itu untuk menjadi iktibar wahai orang-orang yang mempunyai pandangan.


  1. Peristiwa pengusiran yahudi Bani Nadhir berlaku apabila Rasulullah s.a.w datang ke kampung mereka untuk meminta supaya membayar diat berhubung dengan ‘Ammar bin Umaiyah ad-Dhamri yang telah membunuh 2 orang dari kalangan bani Kilab di mana mereka sebagai rakyat dalam negara Islam yang telah berjanji untuk memberi sumbangan sekiranya berlaku perkara seperti itu. Rasulullah s.a.w pergi ke kampung tersebut bersama dengan beberapa orang sahabat. Setelah diberitahu tujuan kedatangannya maka bani Nadhir menyatakan kesanggupan mereka untuk menunaikan janji itu dan meminta agar Rasulullah s.a.w menunggu di tepi sebuah rumah dalam kampung itu bersama-sama dengan Sayyidina Abu Bakar dan para sahabat yang lain. Tiba-tiba orang yahudi itu telah membuat pakatan jahat untuk menggugurkan batu dari atas rumah di mana Rasulullah s.a.w berada.
  2. Malaikat Jibril telah diperintahkan oleh Allah supaya memberitahu kepada nabiNya tentang perancangan jahat itu. Setelah mendapat berita tersebut lalu Rasulullah s.a.w terus bangun dan terus pulang dengan segera ke Kota Madinah. Para sahabat yang masih tidak tahu perkara sebenarnya turut mengikuti baginda pulang ke Madinah di mana setelah tiba di sana lalu mereka bertanya perkara yang sebenarnya yang menyebabkan baginda pulang secara tergesa-gesa ke Kota Madinah sedangkan urusan mereka belum selesai. Rasulullah s.aw terus menjelaskan kepada para sahabat tentang perancangan jahat yahudi bani Nadhir yang ingin membunuhnya dengan menggugurkan batu dari atas rumah ke atasnya. Selepas itu nabi telah membuat tindakan segera dengan menghantar Muhammad bin Maslamah sebagai utusan untuk memberitahu Bani Nadhir bahawa mereka tidak dibenarkan lagi tinggal di Madinah.
  3. Tiba-tiba pemimpin munafiq Abdullah bin Ubai menasihatkan mereka supaya jangan keluar dari Madinah dan mereka hendaklah bertahan dan menentang habis-habisan di mana kaum munafiq mempunyai 2 ribu orang yang akan bersama yahudi bani Nadhir dalam kota bagi menentang Rasulullah s.a.w. Abdullah bin Ubai memberi jaminan bahawa kaum munafiq bersedia untuk mati bersama-sama yahudi bani Nadhir. Allah telah merakamkan pakatan ini dalam ayat 11 surah al-Hasyr :

ألم تر إلى الذين نافقوا يقولون لإخوانهم الذين كفروا من أهل الكتاب لئن أخرجتم لنخرجن معكم ولا نطيع فيكم أحدا أبدا وإن قوتلتم لننصرنكم والله يشهد إنهم لكذبون .
Maksudnya : Apakah kamu tidak memerhatikan orang-orang munafiq yang berkata kepada saudara-saudara mereka yang kafir di antara ahli kitab :” Sesungguhnya jika kamu diusir nescaya kami pun akan keluar bersama-sama kamu dan kami selama-lamanya tidak akan patuh kepada sesiapa pun untuk menyusahkan kamu dan jika kamu diperangi pasti kami akan membantu kamu. Sesungguhnya Allah menyaksikan bahawa mereka merupakan kaum yang berdusta.
Perangsang dan jaminan yang diberi oleh Abdullah bin Ubai menyebabkan orang-orang yahudi itu naik semangat terutamanya pemimpin mereka Huyai bin Akhtab. Mereka mengambil keputusan menghantar utusan kepada Rasulullah s.a.w dengan katanya : “ Kami tidak akan keluar dari rumah-rumah kami, lakukanlah apa yang kamu mahu”.
Keadaan semakin tegang, Rasulullah s.a.w bertakbir diikuti oleh para sahabat yang lain. Semangat untuk berperang sedang marak membara terutamanya mereka mengetahui tentang perancangan jahat yahudi yang ingin membunuh nabi yang disayangi dan dikasihi.

4) Memang menjadi kebiasaan yahudi yang pengecut dan tidak berani bertempur secara berdepan di medan di mana mereka berkubu dalam kota dengan melontar batu dan panah serta berlindung di sebalik pokok-pokok tamar dan kebun-kebun mereka.

Rasulullah s.a.w telah diperintah supaya kebun dan pokok tamar yang menjadi penghalang serangan agar ditebang dan dibakar. Bersempena dengan arahan ini Allah berfirman dalam ayat 5 surah al-Hasyr :

ما قطعتم من لينة أو تركتموها قائمة على أصولها فبإذن الله وليخزى الفسقين
Maksudnya : Apa sahaja yang kamu tebang dari pohon-pohon kurma milik orang-orang kafir itu atau yang kamu biarkan berdiri di atas pokoknya maka semuanya itu adalah dengan izin Allah dan kerana dia hendak membiarkan kehinaan kepada orang-orang yang fasiq.

5) Ketika mereka diserang dan dikepung oleh tentera Islam, rakan-rakan mereka dari kalangan yahudi yang lain mengambil sikap tidak peduli begitu juga dengan Abdullah bin Ubai serta pengikutnya tidak memberi apa-apa bentuk bantuan.
Kepungan itu berlanjutan selama 6 hari. Sehinggalah Allah mencampakkan ke dalam hati mereka perasaan takut dan gentar, lalu mereka menyerah diri dan meletakkan senjata. Kemudian mereka menghantar utusan untuk menemui Rasulullah s.a.w bagi menyatakan bahawa mereka bersedia keluar dari Madinah. Rasulullah s.a.w membenarkan mereka keluar dari Madinah bersama-sama hamba sahaya mereka dengan membawa barangan sekadar muat di atas unta kecuali senjata mereka mesti ditinggalkan.
Mereka pun keluar dari Madinah sebagaimana yang diarahkan. Akan tetapi, mereka turut merobohkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan membawa pintu-pintu, jendela-jendela serta alat-alat rumah yang mampu dibawa bersama. Hanya 2 orang sahaja yang menerima Islam iaitu Yamin bin ‘Amru dan Abu Sa’ad bin Wahab manakala yang lain meninggalkan kampung mereka menuju ke Khaibar dan bakinya menuju ke Syam.

6) Harta hasil peninggalan Bani Nadhir ini dinamakan harta fai. Ianya dibahagikan kepada 6 bahagian. Rasulullah hanya mengambil sebidang kecil tanah untuk membuat tanaman dan hasilnya diberi makan kepada ahli keluarganya. 1/6 kemudiannya diberikan kepada kaum Muhajirin, tetapi mereka menolak dan memberikannya kepada kaum Ansar untuk membalas budi. Oleh kerana keikhlasan orang-orang Ansar dalam membantu kaum Muhajirin, kaum Ansar kemudiannya memulangkan semula harta tersebut kepada kaum Muhajirin.
Inilah dia kekuatan dan kehebatan Islam yang tidak mampu dicabar oleh pengkhianat dan musuh pada zaman kegemilangannya sedangkan pada hari ini betapa ramai umat Islam menjadi pelarian dan juga menjadi orang yang terjajah di negara sendiri.
Pengajaran ( bagi setiap bahagian cerita)
  1. Kaum Yahudi adalah kaum yang cenderung kepada berbuat kacau dan membawa kerosakan.
  2. Orang-orang yang ikhlas berda’wah ke jalan Allah pasti dipelihara daripada bahaya. Telah disebut dalam surah Al-Mu’minun, bahawa ibadah dan akhlak yang baik adalah amat penting dalam berda’wah.
  3. Orang munafik adalah golongan yang apabila berjanji tidak ditepati, apabila bercakap dia bohong dan apabila diberi amanah, dia khianat.
  4. Umat Islam apabila berperang sepatutnya tidak boleh merosakkan tumbuh-tumbuhan, akan tetapi pada kisah ini, Allah swt telah memerintahkan pohon-pohon tamar itu ditebang supaya dapat mencatu makanan Bani Nadhir.
  5. Yahudi Bani Nadhir ini bukan sahaja tidak bersyukur dengan peluang yang diberi untuk keluar dari kampung mereka itu, malah mereka mengamalkan sikap “no win-win” akibat dengki.
  6. 6) Betapa manisnya ukhuwah apabila keperluan saudara seIslam lebih diutamakan berbanding diri sendiri.
Scent of Palestine, Scent of Jannah

Read more...

Show your support, bloggers!

Thursday, 4 June 2009


We are launching our brand new copyright reserved icons for blogs. Do place them on your blogs to show your dearly support.













Scent of Palestine, Scent of Jannah

Read more...

Palestine EG TV

Pengunjung yang dihormati,

Pihak admin telah menambah satu ruangan gadget baru di sebelah bawah kanan blog ini, bertajuk Palestine EG TV. Silalah luangkan masa untuk menontonnya. =)

Credit: syumul_lillah@yahoo.com

Scent of Palestine, Scent of Jannah

Read more...

SHORT STORY

Wednesday, 3 June 2009

What is this ongoing-occupation-that-everyone-is-so-busy-preaching-about? Ayesha Kamaruddin’s answer scheme is: It is an alarm clock for us to get up and fight with all of our capability.

So, dear beloved brothers and sisters of Islam, let’s wash our feet from stubborn stains made by our evil enemy, and lend the soap to other ikhwah/akhawat of us.
On Saturday the 30th of May, Ayesha told us about the chronology of how Fatah and the great Hamas begins. Now, it’s your turn to know.

Awal Perjuangan Pembebasan Palestina

Palestina sebelumnya dijajah Inggris. Selanjutnya Inggris menyerahkan negara jajahannya ke Israel. Dengan kata lain, Inggris adalah negara yang melapangkan berdirinya negara Israel pada tanggal 14 Mei 1948.

Hasan Al-Banna dengan jamaahnya, Ikhwanul Muslimin, mengirim 12.000 mujahid terlatih yang terdiri dari para pemuda yang siap mewakafkan hidupnya untuk membebaskan Palestina. Begitu juga dari Suriah yang dimotori oleh Syaikh Mustofa As-Siba’i dan Muhammad Mahmud dari Iraq. Dalam waktu singkat para pejuang mampu mengimbangi kekuatan militer Israel, bahkan mengalahkan mereka di berbagai tempat.

Inggris menekan pemerintah negara-negara Arab untuk mengirim pasukan ke Palestina. Pasukan itu ditugaskan menangkapi para sukarelawan jihad dan mengembalikan secara paksa ke negara masing-masing. Para relawan jihad itu dibunuh dan sebagian besar di penjara layaknya pelaku kejahatan, tanpa adanya peradilan dan proses penegakan hukum. Tidak sampai di situ, bahkan dirancang konspirasi untuk membunuh pemimpin gerakan Ikhwanul Muslimin ini. Di tengah kesunyian pendukung jamaah Ikhwan karena mereka semua dipenjara, tokoh pendiri jamaah itu dibunuh. Hasan Al-Banna syahid menemui Rabb-nya.

Palestina Dan Skenario Internasional

Antara tahun 1948 sampai tahun 1967, selama 20 tahun tidak ada perubahan berarti bagi bangsa Palestina, karena para mujahid yang memperjuangkan kemerdekaan Palestina –terutama yang berasal dari negara Mesir– ditangkap dan dipenjara. Kesempatan ini dimanfaatkan Israel memasukkan orang-orang Yahudi dari luar, berbarengan dengan upaya pembangunan pemukiman Yahudi secara besar-besaran.

Pada tahun 1965 muncul gerakan Fatah di bawah kendali PLO. Fatah didirikan oleh pemuda-pemuda Palestina yang di awal perjuangannya berorientasi pada Islam. Banyak di antara mereka dipengaruhi pemikiran pergerakan Ikhwanul Muslimin. Namun, karena suasana politik dan iming-iming kedudukan, kekuasaan, dan materi, garis perjuangan mereka berubah haluan menjadi sekular.

Pada tahun 1967 Israel berhasil menduduki Tepi Barat. Praktis, seluruh wilayah Palestina dikuasai penjajahan Israel. Melihat itu gerakan Ikhwanul Muslimin bersepakat dengan Fatah untuk mendirikan sayap militer. Mereka berlatih di Yordania yang disebut dengan Camp As-Syuyukh. Biayanya dari kantong mereka sendiri. Kadang anggota Ikhwanul Muslimin membeli persenjataan dari pihak Fatah.

Kemudian muncul lagi konspirasi dari negara-negara Eropa dengan memanfaatkan negara-negara Arab untuk mengadu domba antara para pejuang pembebasan Palestina yang berasal dari Suriah, Yordania, Mesir, Lebanon dengan orang Palestina; atau antar orang Palestina sendiri. Akibatnya, timbul fitnah besar yang menelan puluhan ribu korban pada tahun 1970.

Awal Perlawanan Intifadhah

Ikhwanul Muslimin membangun pondasi pergerakan di Palestina dengan mengirim pemuda-pemuda untuk belajar ke Arab Saudi, Mesir, Sudan, dan negara-negara Islam lainnya. Setelah mereka kembali ke Palestina, Ahmad Yasin mendirikan sayap militer bernama Hamas (Harakah Muqawamah Islamiyyah) pada tahun 1987. Sejak itu perlawanan secara massif dimulai. Tercetuslah intifadhah kubra, perlawanan dengan melempar batu di jalanan yang dilakukan oleh anak-anak dan pemuda-pemuda Palestina.

Pada tahun 1987-2000 Hamas mendirikan beragam lembaga-lembaga non pemerintah, seperti lembaga sosial, advokasi, pendidikan, ekonomi, dan memberikan pelayanan kepada masyarakat. Hamas berdakwah dan berkhidmat kepada rakyat tanpa pamrih. Hamas selalu memberi yang terbaik dan tidak pernah meminta. Sementara, citra kelompok Fatah di mata rakyat mulai negatif. Mereka hanya meminta dan tidak mau memberi. Sebagian melakukan korupsi.

Hamas Memasuki Dunia Politik

Tibalah waktunya bagi Hamas untuk memasuki dunia politik. Untuk memutuskan terjun ke dunia politik dengan mengikuti pemilu, Hamas mengadakan Pemilihan Raya Internal.
Januari 2006 dilangsungkan pemilu. Hamas ikut dengan perkiraan mendapat suara tidak lebih dari 35%. CIA, Israel, dan media negara-negara Arab juga memprediksi demikian, sehingga semua mengkampanyekan pemilu harus jurdil, bersih, dan demokratis. Mereka mengirim banyak pemantau pemilu. Anggapan mereka ketika Hamas sudah masuk parlemen dengan anggota minoritas, maka Hamas masuk dalam permainan politik mereka. Artinya, Hamas harus mengakui perjanjian-perjanjian sebelumnya dan perlawanan militer Hamas otomatis akan melemah.

Fatah juga memprediksi perolehan Hamas tidak lebih dari 35% suara. Hamas melihat hal itu sebagai tantangan. Salah satu strategi Hamas agar hasil pemilu benar-benar jurdil adalah mengecoh Fatah. Setiap orang mengaku memilih Fatah. Ketika ditanya oleh kelompok Fatah, semua menjawab aku pilih Fatah. Fatah pun mencatat 70% rakyat Palestina akan memilih mereka.

Hamas mengerahkan 50.000 personil bersenjata untuk menjaga kotak suara. Namun apa yang terjadi? Setelah perhitungan suara berakhir, diluar perkiraan: Hamas memperoleh 76% suara. Seketika itu juga jalan-jalan dipenuhi bendera hijau Hamas, sebelumnya dipenuhi bendera kuning Fatah.

Keesokan harinya Amerika Serikat marah. Israel membaikot hasil pemilu. Fatah kecewa dan menyatakan tidak akan ikut dalam koalisi pemerintahan yang dibentuk Hamas. Dan atas tekanan Amerika semua faksi yang ada di Palestina tidak boleh ikut serta dalam pemerintahan koalisi Hamas, karena Amerika berjanji akan menjatuhkan pemerintahan itu.

Ujian Berat Pemerintahan Demokratis

Abbas berjanji di depan negara-negara Arab akan menurunkan pemerintah Hamas dalam waktu tiga puluh hari. Palestina diboikot. Bangunan pemerintah, parlemen, universitas, dan sarana umum diserang dan dihancurkan. Menlu Muhamamd Ad-Dzahhar berhasil membawa dana tunai sebesar 4 juta dollar Amerika bantuan umat Islam dunia, tapi dilarang untuk dibawa masuk ke Palestina. Perdana Menteri Ismail Haniya membawa dana sebesar 30 juta dollar Amerika. Juga dihalang-halangi.

Selain menghadapi kekuatan Fatah, Hamas juga menghadapi agen atau mata-mata Israel yang direkrut dari kalangan Palestina. Mereka di bawah lembaga Amn Wiqa’i yang didanai dan dikontrol langsung oleh Israel. Mereka mengadakan teror, perusakan sarana umum, dan penghancuran gedung pemerintah. Hamas memberi warning: jika kalian sampai menghancurkan Universitas Gaza, maka kalian akan menanggung resiko yang sangat hebat. Mereka tak percaya, dan menyerang Universitas Gaza. Hanya dalam hitungan satu jam, tentara Hamas mampu menguasai kantor Amn Wiqa’i, kantor kepolisian, kantor keamanan dalam negeri dan lainnya tanpa ada perlawanan sedikit pun.

Mahmud Abbas berusaha keras menghalang-halangi pemerintahan Hamas. Menteri Penerangan yang seharusnya memiliki akses langsung ke stasiun teve, radio, dan media massa diambil alih oleh pihak kepresidenan. Pelayanan haji dan umrah, juga penjagaan perbatasan, semua di bawah lembaga kepresidenan.

Hamas bekerja sekuat tenaga. Dalam hitungan satu bulan Hamas mampu mendirikan stasiun teve, radio, media massa, dan dalam skala lokal mampu membentuk pasukan eksekutif sendiri. Rakyat melihat kerja Hamas.

Masalah lain adalah gaji para pegawai pemerintah yang selama satu tahun tidak terbayar karena bank-bank Arab dan bank di Palestina tidak mau mengucurkan dananya. Hamas terus menunjukkan keseriusannya dalam memberikan pelayanan kepada rakyat. Di sinilah simpati rakyat berlabuh.

Kepercayaan rakyat Palestina terhadap Hamas terbukti. Dalam pemilu lokal, Hamas memperoleh dukungan 100% suara.

Mereka baru sadar bahwa Hamas sangat kuat dalam hal perlawanan, politik, dan dukungan. Abbas yang sebelumnya berjanji dalam satu bulan mampu menghancurkan Hamas, satu tahun berlalu. Hamas justru makin kuat. Sehingga, mau tidak mau Abbas harus membangun kesepakatan dengan Hamas. Perundingan itu terselenggara pulan lalu di Tanah Suci Makkah.

Ada banyak hal yang disepakati dalam Piagam Makkah. Namun secara umum Piagam Makkah memberi kemaslahatan bagi bangsa Palestina. Hamas sebelumnya tidak diakui perjuangannya oleh dunia internasional, pasca perundingan itu Hamas menjadi gerakan legal dan diperhitungkan dunia internasional. Khalid Misy’al sebagai Ketua Biro Politik Hamas kini berdiri sejajar dengan Presiden Palestina, Mahmud Abbas.

p/s: Wahai anak-anak muda sekalian, bangunlah dari lihaf tebalmu.



Read more...

Ilusi lwn Fantasi (dipetik daripada saifulislam.com)

Tuesday, 2 June 2009

oleh NorHidayah binti Omar

Sabtu, 30 Mei 2009 (dewan kuliah B, tahun 3)


Saya teringat kepada apa yang telah diungkapkan oleh Abu al-Hasan Ali al-Nadawi di dalam bukunya Ila al-Islam Min Jadeed (Kembali Semula Kepada Islam). Di bawah tajuk “Antara Ilusi dan Realiti” (Bayna al-Soorah wa al-Haqiqah), al-Nadwi telah memberikan suatu analogi yang sangat baik untuk difikirkan bersama.

Al-Nadwi membayangkan bagaimana seorang pemimpin hebat yang telah mati, dikenang oleh pengikutnya dengan membina sebuah patung yang besar dan amat menyerupai rupa pemimpin itu semasa hayatnya. Tetapi pada suatu hari, seekor burung datang bertenggek di atas hidung “pemimpin”tersebut dan melepaskan najisnya. Patung yang besar dan gagah itu tidak mampu berbuat apa-apa terhadap burung yang kecil itu, walaupun di kaki patung itu terpahat nama seorang pemimpin yang semasa hidupnya digeruni kawan dan lawan.
Mengapakah keadaan itu boleh berlaku?
Mengapakah pemimpin yang hebat itu terhina hanya oleh perilaku seekor burung yang kecil?
Al-Nadawi mengulas analogi ini dengan mengemukakan konsep ilusi versus realiti.
Patung itu walaupun besar, gagah dan hebat, malah mewakili peribadi seorang pemimpin yang agung semasa hidupnya, adalah hanya “seorang patung”. Ia hanya sebuah gambaran. Sebuah ilusi. Manakala burung tersebut, walaupun kecil dari segi saiznya, ia adalah burung yang hidup. Burung itu walaupun kecil, namun ia adalah realiti.

Sunnatullah telah menetapkan bahawa realiti sentiasa mengalahkan ilusi.
Beginilah perihalnya kita ketika berhadapan dengan musuh. Jika kita membaca al-Quran dan meneliti ayat-ayat tentang Nasrani, kita akan dapati bahawa orang-orang Kristian hari ini amat menepati watak mereka seperti yang digambarkan oleh al-Quran. Aqidah mereka yang mengelirukan, paderi mereka yang kuat makan duit, kebencian mereka terhadap orang-orang yang beriman dan sebagainya, semua keterangan teori al-Quran itu menepati realiti kaum Nasrani hari ini. Maka orang-orang Kristian hari ini adalah orang Kristian sejati. Mereka adalah realiti. Pertembungan kita terhadap mereka adalah pertembungan kita dengan sebuah realiti.
Jika kita membuka lembaran al-Quran dan mengkaji tentang Yahudi, maka kita akan dapati bahawa keterangan al-Quran tentang karakter Yahudi amat selaras. Kelakuan penakut mereka yang hanya membolehkan mereka menyerang di sebalik tembok, sifat takabbur, dendam kesumat terhadap orang-orang yang beriman, semuanya menepati realiti. Maka orang-orang Yahudi hari ini adalah orang Yahudi sejati. Pertembungan kita dengan Yahudi adalah pertembungan kita dengan sebuah realiti.
Namun, jika kita amati keterangan al-Quran tentang ciri-ciri orang Islam dan Mukmin, apakah hasil pengamatan kita itu?

Al-Quran menjelaskan bahawa orang-orang Mukmin itu bersaudara. Al-Quran juga menjelaskan bahawa orang Mukmin itu saling menjadi pembantu kepada Mukmin yang lain. Orang Mukmin bersatu padu berpegang dengan tali Allah, mereka tidak berpecah belah ketika mendirikan agama, mereka pengasih sesama mereka dan keras terhadap Kuffar dan pelbagai lagi senarai ciri Mukmin yang diterangkan oleh al-Quran.
Namun, perhatikanlah realiti umat Islam hari ini. Berapakah jarak di antara diri idaman mereka seperti yang digambarkan al-Quran, dengan diri sebenar mereka di dalam realiti kehidupan?
Berat untuk lidah kita mengungkapkannya, namun al-Nadawi turut sampai kepada kesimpulan yang sama. Umat Islam hari ini tidak seperti umat Islam yang digambarkan al-Quran. Kita ramai tetapi kita hanya sebuah ilusi, dan ilusi sentiasa dikalahkan oleh realiti!
Muslim ilusi berdepan dengan Kristian realiti.
Muslim ilusi berdepan dengan Yahudi realiti.
Realiti sentiasa mengalahkan ilusi.

Ramainya kita hanyalah sebuah ilusi. Hakikatnya kita sedikit, dan jumlah itu semakin sedikit apabila saudara-saudara kita berbondong-bondong murtad meninggalkan kita.
Kayanya kita hanyalah sebuah ilusi. Hakikatnya kita miskin. Kita miskin jiwa, miskin daya juang dan kemiskinan itu semakin miskin apabila saudara-saudara kita tidak mampu mengawal jual beli harta mereka sendiri yang selama ini mengkayakan musuh.

Cerdiknya kita hanyalah sebuah ilusi. Hakikatnya kita bodoh. Kita masih dibelenggu oleh persoalan-persoalan yang bodoh dan tidak langsung menghasilkan sebarang hasil. Kebodohan kita menjadi semakin bodoh apabila kita tenggelam dalam tajuk-tajuk debat sesama kita yang langsung tidak menggambarkan yang kita sedang berada di medan perang.

Bersatunya kita hanyalah sebuah ilusi. Hakikatnya kita berpecah. Hati-hati kita terlalu mudah untuk diungkaikan ikatannya hanya disebabkan oleh kuatnya dendam kesumat kita terhadap sesiapa sahaja yang tidak mengiyakan apa yang YA di sisi kita, dan menidakkan apa yang TIDAK di sisi kita. Penyakit hati kita sangat menjijikkan. Kita cekap mencari kelemahan orang lain, dan kita begitu berselera menjadikannya sebagai hidang ‘kari daging busuk’ santapan harian.
Ya, jika al-Quran yang menjadi pengukurnya, maka Yahudi di Palestin itu adalah realiti. Nasrani di Rumah Putih itu adalah realiti. Namun umat Islam yang mengelilingi Rumah Hitam di Masjidil Haram itu hanyalah ilusi. Dan ilusi akan terus dikalahkan oleh realiti.

Selagi kita tidak berusaha untuk membentuk diri menjadi Mukmin sejati, selagi itulah kita tidak akan diizinkan oleh Allah untuk melihat pembebasan Palestin dan Masjidil Aqsa. Bukankah Allah telah menjelaskan di dalam al-Quran:

“Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu; dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga. Oleh itu, apabila sampai masa janji (membalas perbuatan derhaka kamu) kali kedua, (Kami datangkan musuh-musuh kamu) untuk memuramkan muka kamu (dengan penghinaan dan keganasannya); dan untuk memasuki masjid (BaitulMaqdis) sebagaimana mereka telah memasukinya pada kali yang pertama; dan untuk menghancurkan apa sahaja yang mereka telah kuasai, dengan sehancur-hancurnya.” [Al-Israa' 17: 7]
Ya, janji Allah itu benar. Kesudahan isu Palestin adalah kemenangan yang akan berpihak kepada umat Islam. Namun kemenangan itu adalah kemenangan bersyarat. Allah mensyaratkan bahawa gerombolan kemenangan kita yang bakal masuk ke bumi Palestin mestilah sebagaimana kumpulan umat Islam masuk buat pertama kalinya dulu. Renunglah ciri-ciri Rasulullah SAW dan sahabat. Renunglah ciri-ciri Umar dan tenteranya semasa masuk ke bumi Palestin dan ingatlah, selagi kita tidak masuk dengan cara kemasukan yang pertama, perjuangan kita hanya ilusi. Ilusi yang dengan mudah dapat dimusnahkan oleh sebuah realiti.
Ajarlah anak-anak kita siapa musuh mereka. Besarkanlah mereka agar menjadi mukmin sejati. Bersiap sedialah untuk menghantar anak-anak kita ke masa depan mereka yang jauh lebih mencabar. Ramai ibu bapa yang sudah berjaya menukar fitrah kanak-kanak itu sehingga mereka membesar sebagai Yahudi, Nasrani dan Majusi yang sejati. Sudahkah kita membesarkan anak-anak kita menjadi Mukmin yang realiti?
Keluarlah dari ilusi, dan jadilah Mukmin sejati. Kamu sedang disembelih oleh sebuah realiti

Scent of Palestine, Scent of Jannah

Read more...

Hukum boikot

oleh Mohammad Sya’rani Najmuddin

Khamis, 28 Mei 2009 (dewan kuliah B, tahun 3)


Mengapa kamu tidak mau berperang di jalan Allah dan (membela) orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita-wanita mahupun anak-anak yang semuanya berdoa: “”Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau!”
Dalam tak sampai beberapa hari sahaja lagi, semua pelajar medic iskandariah tahun 3 bakal menghadapi peperiksaan mid sem, 7 subjects just to be done in one (1) day, huhu. Gilo apo!… memang gila dibuatnya, lagi-lagi orang macam aku nie… assignment to be presented untuk minggu nie saja dah 3 kesemuanya, ditambah dengan exam practikal anatomy, quite tough haa, medic…medic… bak kata Prof. 7aala, “if I’m a student like u under this programme, I’ll leave this college!!” haha!
Rupe-rupenyer professor pon sependapat ngan aku, hehe! Tapi mungkin bagi sesetengah orang, it’s not a big deal lah! Respect aku pada orang yang still boleh tolerate this situation. Bak aku kate, Rambut sama hitam, tapi perangai macam-macam, pemikiran pun ada laa yang gah, ada juga laa yang kelam. Kita berbeda, kita tak sama, tapi hati kita tetap beriringan jua, hanya pada yang Esa…. Maka Palestine evergreen laa wadah untuk semua, betul tak kawan-kawan? hehe! Semangat bila bincang bab Palestine! Terharu rasanya bila melihat pelajar-pelajar di bumi Iskandariah support program-program yang berbentuk sebegini, nampak sungguh kesatuan yang dibina atas nama ISLAM, isk-isk!…..

Maka dalam sibuk-sibuk prepare for this coming exam, dalam gelabah-gelabah menyiapkan assignment, datanglah satu lagi taklifan buat diriku nie, kene pula bagi talk kat depan kuliyah, terima kasih laa epan!!
“Syak, ko kene bagi talk nanti tau hari khamis nie untuk Palestin program, ko nak tajuk ape? Alaa, ko amik jek laaa hukum boikot, ok??”…. dengan tetibe si erfan memberi cadangan yang cukup menarik, haiH~….” erKK!! Terkezut aku dibuatnya…. Hati kecil pun gundah gulana, macam mana nie nak cakap depan orang ramai, cakap depan section sendiri(bachelor jek pon, no girl) pun masih lagi nervous, palpitation, maklumlah, aku nie type A person, huhu! Sedang enak melayan perasaan hati, tiba-tiba epang menyentap, ”kau kene gak, perempuan pun nanti kena bagi gak, malu jek perempuan boleh buat, ko tue laki!!” erK!!(marra taania)…. “Erm, yer lah, yer lah….isk2!” pandai ko main ayat kan epan, cis(x100), aku terima seadanya….
Bukannya keinginan diri ini untuk melepaskan amanah yang diberikan, tapi pada hari yang sama, exam anatomy menanti. Apa yang sempat aku cari, itulah yang dapat aku sampaikan. Ma3alesy rakan-rakan. Tapi ada orang kata, buat kerja biarlah ikhlas, nak seribu daya, tak nak berjuta pula dalihnya. Berbalik kepada point-point yang ingin aku sampaikan semalam, sebenarnya ada 2 atau 3 isi yang tak terpacul dengan asbab gelabah, haha! Tak mengapalah, aku akan cuba terangkan kembali apa yang termampu.


BOIKOT. Menurut Sheikh Dr. Yusuf Al-Qardhawi, presiden ulama sedunia pada tahun 2003 kalau tak silap, pernah menyatakan atau berbincang mengenai perkara yang amat berkait rapat dengan ummat Islam kini. Beliau ada menyatakan bahawa setiap satu(1) riyal (kalau kat sini, segenih kire sama laa tuh yer) untuk anda membeli produk-produk Israel, adalah bersamaan dengan sebutir peluru yang akan merobek atau menembusi saudara seIslam kita di bumi Al-Quds palestin. Sheikh juga ada menyatakan kekesalannya terhadap ummat kini yang menyatakan tidak dapat untuk meneruskan kehidupan tanpa kebergantungan terhadap produk-produk Amerika/Israel. Memang perkara ini seringkali menjadi persoalan dan mainan hidup dalam diri setiap daripada kita.
Manakan tidak, sejak dari kecil lagi, kita kurang diberikan nilai-nilai yang boleh diterapkan untuk menolak unsur-unsur Israel, malah kita lebih-lebih lagi disogokkan pula dengan perkara-perkara seperti ini. Kalau nak makan, wajib masuk KFC, wajib masuk McD. Kalau malas masak, delivery pon best juga, tekan sahaja 7552525, tuk tuk tuk pintu diketuk,” pizza hut is coming!!”. Jika kehausan, “coca-cola satu jag eh, ana tak main syai bi halib nie…” tak Amarika khabarnya. Perkara-perkara seperti ini memang kerap sekali berlaku disekeliling kita tanpa kita sedari. Ya, Yahudi Zionist sudah Berjaya, kerna si Muslim telah terkena!!


Apa lagi yang diperkatakan syeikh? Beliau juga ada menyatakan tentang jihad fii sabiilillah untuk kita yang terang-terang tidak berada dibumi Palestin. Kata beliau, Al-quran ada menegaskan bahawa, jihad yang dimaksudkan adalah dengan HARTA dan JIWA. Maka bagi kita yang tidak mampu untuk menggalas senjata, yang tidak dapat menyumbang jiwa(sanggup ker?), maka tiada pilihan lain bagi kita untuk melepaskan diri dari dipersoalkan di akhirat kelak, melainkan berjihad dengan harta. Cukup banyak saluran-saluran yang boleh kita gunapakai untuk menyumbang wang genih(akhir program rasanya ada kutipan derma untuk warga palestin, maka sila-silalah yer berjihad. Apa? Tak nak…. Tak nak tak per, ramai lagi yang boleh menyumbang, Allah tak perlukan kamu sebab Dia mampu untuk mencipta segolongan ummat yang sangat sayang kepada agamaNya), pakaian boleh (bagi laa yang paling kamu sayang yer, yang dah jadi kain perca buat alas kaki sudahlah) dan macam-macam lagi. Dan menurut sheikh juga boikot industry-industri yang menyumbang kearah Israel juga adalah salah satu bentuk jihad harta. Penekanan ke atas ekonomi yang dibuat, boleh menjatuhkan sesebuah Negara. Maka jangan dipandang enteng perkara-perkara kecil seperti ini, walaupun hanya rubu3 genih, atau mungkin nus genih kamaan, mampu merubah segalanya.


Memang tidak dinafikan, telah banyak peralatan moden electronic yang dicipta oleh si kafir harbi ini digunakan oleh ummat islam itu sendiri. Nokia, Microsoft, window software, dan macam-macam lagi. Nak kene buang ker semua-semua nie? haiH~…. Seksa juga memikirkannya. Sedarlah ummat sekalian, kita sudah jauh ketinggalan di belakang barat, tak kan masih lagi mahu melayan angan-angan kosong, bersuka-ria kesana kemari (tak salah, tapi biarlah berlandaskan syara3), kita kena bersatu, bangkitkan ekonomi Islam, jadilah seorang yang multi-profesionalnya. Dalam setiap seorang, bukan sahaja doctor, malah boleh jadi seorang ustaz/ustazah, boleh menjadi engineer, dan sebagainya.
Apabila berbicara bab boikot, perkara nombor satu yang kita lihat adalah produk-produk makanan, alat-alat electronic, malaabis2 dan segala bentuk zahiriah yang boleh dilihat melalui ‘naked eye’. Jarang-jarang sekali untuk kita fikirkan jarum-jarum halus yang telah sekian lamanya bertapak di dalam diri kita. Lihat sajalah movie-movie di laptop atau desktop masing-masing, penuh dengan agenda Israiliyat (bukan movie sahaja, banyak lagi…boleh fikir sendiri). Aku tak terlepas, jauh lagi agaknya….. huhu!… kalau movie yang boleh mendidik jiwa tak mengapa, ini yang berbentuk porno memang asyik di layan, nafsu…. Makin dilayan makin semarak lah ia. Macam kulit yang sedap digaru apabila gatal dek diganggu sang sarcoptes scabiei , makin digaru makin rancak dibuatnya, tahu-tahu sudah melecet, merebak ke bahagian kulit yang lain, makin teruk!! Nasib baik ada acaricidal lotion. Kalau nafsu? Al-quran dan sunnah laa lotionnya. Itu pun jika karat-karatnya masih belum melarat, kalau dah hitam menebal tue, na3uzubillah….

Sebelum mengakhiri kalam, aku nak menyeru kawan-kawan sekalian, marilah sama-sama kita berjihad di jalan Allah. Didik jiwa kita, jika tak mampu untuk melakukan semua, jangan ditinggalkan kesemuanya, sekadar yang termampu mengikut level diri masing-masing, yang penting kita cuba. Walaupun sekecil zarah kebaikan yang dilakukan, Allah swt tetap akan membalasnya.
Rasanya sudah cukup setakat ini, macam dah terlebih pula, hehe!… makanya, elakkanlah diri kita dari perkara-perkara barat yang batil terlebih dahulu, untuk lebih mudah kita menjalankan boikot keatas Israel dan sekutu-sekutunya. Tingkatkan kemahiran diri dalam setiap aspek, supaya islam itu bukan hanya terletak pada puasanya, bukan hanya pada solatnya, bukan juga pada rukun Islam dan iman yang lain, tetapi Islam itu adalah menyeluruh, cukup sempurna untuk dianuti oleh setiap genap lapisan masyarakat dunia. Huministic, you are responsible for every actions’ done by ur ownselves (betul tak nie, haiyyaaa!!). okieslah rakan-rakan, hehe! =P
Salam imtihan sume, rabbana yusahhilna insyaAllah~


Scent of Palestine, Scent of Jannah

Read more...

Boikot – Perlu ke?

oleh Nurul Ain Farhan binti Md Ali

Rabu, 27 Mei 2009 (dewan kuliah B, tahun 3)


Kita memang perlu boikot. Memang ada dalam kalangan kita yang berpendapat bahawa kalau kite boikot, bukan boleh affect ape pon - setakat beli Cadbury yang harganya LE0.50, mana cukup untuk Israel beli peluru dan tembak anak2 kecil Palestin yg x berdosa tuh kan?... Memang ada benarnya fikrah begini, namun, andai kita amati contoh yg sudah terang lagi bersuluh dalam kisah seekor burung yg cuba memadamkan api yg marak menyala membakar Nabi Ibrahim, kita akan dapati kita sebenarnya tidak berpijak di bumi yang nyata.

Burung tersebut membawa air dgn paruhnya sahaja, berulang2 kali tanpa henti. Walaupun mengetahui usahanya itu memang cukup kecil dan tidak mampu memadamkan api yg begitu besar, burung tersebut tetap melakukannya. Mengapa? Ini adalah kerana, andai di akhirat kelak Allah menanyakannya, apakah kebaikan yg telah kamu lakukan di dunia, sekurang-kurangnya burung tersebut boleh menjawabnya dan berkata “aku telah berusaha dlm melakukan kebaikan dgn mencuba menyelamatkan hambaMu”…

Cuba kita aplikasikan ceritera ini ke dalam realiti kehidupan kita dewasa ini. Andai kita memboikot barang2 keluaran Yahudi la3natullah dan konco-konconya itu, walaupun ianya hanyalah sepaket coklat Cadbury yg kecil berharga LE0.50 ataupun secawan aiskrim mini Nestle berharga LE2.00mahupun sebotol Fanta Oren nilainya LE0.75, namun apabila Allah mempersoalkan kita di akhirat kelak “apakah usaha yg telah kamu lakukan untuk membantu saudara-saudaramu di Palestin?”, maka kita dgn tenangnya boleh membuka mulut dan menuturkan : “aku telah menahan nafsuku dan jua tanganku daripada membeli barangan yg menjahanamkan dan membunuh saudara-saudaraku di Palestin”…

SCENT OF PALESTINE, SCENT OF JANNAH


Read more...

THE CHILD AND HER DIARY

Monday, 1 June 2009

She wrote in her diary every night
When bullets passed by her window… she wrote
When Israeli soldiers killed her mother she wrote
She wrote of the horrors she sees
And the nightmares of flames and destruction
She the Palestinian child
Writes in her diary every night
To ease her enormous pain
To sedate her fears and nightmares

That little Palestinian child
Had died while writing in bed
From Israelis bulldozing her home
And now she lies in her tomb
Forgotten…as if she never existed
But her diary will carry on
The suffering of every Palestinian child
And now on her tomb Israeli children play
And sing with no worries of tomorrow
Where she once lived is confiscated
What are left from her family are refugees

And we continue to support Israel
With 10 million dollars a day!
And we continue to say
All humans are created equal

But continue to send to Israel
10 million dollars a day!

Read more...

  © Blogger templates Newspaper by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP